Nasional

Panglima Tertinggi Marah, Satgas Berjuluk “Pasukan Setan” Terjun Menumpas Habis OPM

Penulis: Dedy Budiman
Ayonews, Jakarta
Situasi Papua akhir-akhir ini kembali memanas. Ulah biadab kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang tergabung dalam Organisasi Papua Merdeka (OPM) membuat Panglima Tertinggi RI Joko Widodo mengambil sikap tegas.

Paska penembakan yang menewaskan Kepala Badan Intelijen Daerah (Kabinda) Papua Mayjen TNI (Anumerta) I Gusti Putu Danny Nugraha Karya pada hari Minggu (25/4/2021) Jokowi memerintahkan TNI & Polri untuk mengejar dan menumpas KKB.

Salah satu pasukan tempur yang sudah dipersiapkan untuk diterjunkan ke Papua adalah Batalyon Infanteri (Yonif) 315/Garuda. Pasukan TNI Angkatan Darat yang mendapat julukan “pasukan setan” itu sudah siap untuk ditugaskan menjaga stabilitas keamanan di Papua.

Dalam keterangan resminya, Rabu (28/4/2021), Pangdam III Siliwangi, Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto kemarin telah mengunjungi markas pasukan elit TNI Angkatan Darat yang bermarkas di Gunung Batu, Bogor, Jawa Barat.

Kedatangan Mayjen TNI Nugroho yang didampingi sejumlah pejabat Kodam Siliwangi di Gunung Batu itu disambut oleh Danrem 061/Surya Kancana Brigjen TNI Achmad Fauzi dan Komandan Yonif 315/Garuda Letkol Inf Aryo Priyo Utomo Sudojo.

Dalam kunjungan itu, Pangdam sempat mendengarkan pemaparan kesiapan personel dan material dari Danyonif 315/Garuda yang juga menjabat sebagai Dansatgas Pamrahwan.

Setelah mendengarkan pemaparan dari Danyonif 315/Garuda, Pangdam langsung melakukan pemeriksaan seluruh kesiapan personel dan perlengkapan tempur perorangan maupun perlengkapan Satgas yang akan dibawa ke daerah penugasan, Papua.

Pangdam juga mengingatkan kepada seluruh Dankipur dan Danpos agar selalu memperhatikan anggotanya di daerah operasi. Pangdam menyampaikan, seluruh pasukan yang ikut terlibat dalam operasi di daerah rawan harus menjaga soliditas dan nama baik satuan dan nama baik TNI.

Pangdam menegaskan, selama berada di daerah operasi seluruh pasukan harus saling menjaga satu sama lain, serta bertugas dengan penuh kewaspadaan.

“Seluruh prajurit Satgas Pamrahwan Yonif 315/Garuda agar Satgas Pamrahwan berangkat 400 dan kembali 400 prajurit lengkap bahkan berhasil sesuai harapan pimpinan,” kata Pangdam.

“Selamat bertugas, kami percaya para prajurit akan mampu melaksanakan tugas dengan baik, tugasmu penuh tantangan dan rintangan, tapi kaulah prajurit pilihan untuk bisa menyelesaikan tugas dengan baik,” kata dia.

Untuk diketahui, pasukan Yonif 315/Garuda itu baru sebelumnya juga telah menjalani latihan Pratugas Operasi Satgas Pamrahwan. Mereka digembleng selama satu bulan sejak tanggal 27 Maret 2021 lalu di Bandung.

Selama latihan pratugas operasi, seluruh prajurit tempur TNI Angkatan Darat itu dilatih untuk bertempur dan patroli di hutan. Latihan pratugas itu diharapkan menjadi bekal bagi para prajurit TNI Angkatan Darat itu ketika berlaga di daerah operasi rawan seperti Papua yang tingkat ancamannya cukup tinggi.

 

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Most Popular

To Top