Uncategorized

Ahok Bongkar Permainan Halus Pungli Di Dinas Pemakaman

Ayonews, Jakarta

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok membongkar praktik “permainan” halus yang dilakukan oknum pegawai Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta. Menurut dia, pembelian lahan kerap diulur. Akibatnya, lahan tersebut tidak dapat dibeli.

“Mereka kan mainnya halus. Kayak sekarang misalnya beli tanah,” kata Basuki, di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (10/6/2016).

Ketika ada warga yang akan menjual lahannya dan sudah mendapat tanda tangan dari kepala dinas pertamanan dan pemakaman, namun ada oknum PNS yang memperlambat pembelian lahan tersebut. Caranya dengan meminta berbagai surat administrasi kepada calon penjual karena calon penjual tidak mau memberi mereka komisi.

“Dia bilang, surat kamu (calon penjual lahan) ini kurang, kalau enggak pakai notaris enggak bisa balik nama. Terus mesti balik nama pakai duit dia, berapa duit? Rata-rata di atas Rp 30.000 per meter,” kata Basuki.

Basuki kemudian mengunci modus tersebut. Ia membuat kebijakan baru, Dinas Pertamanan dan Pemakaman harus membeli lahan dengan mentransfer langsung ke rekening warga yang akan menjual lahannya.

Kebijakan ini, kata Basuki, membuat Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta tak kunjung membeli lahan hingga bulan Juni ini.

“Wah pada bingung beli tanah sekarang, enggak ada calo. Dia takut pemiliknya enggak mau bagi hasil, langsung enggak bisa beli (lahan) nih. Ini sampai Juni (Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta) belum bayar tanah, aneh,” kata Basuki.

Mereka kerap beralasan kurangnya persyaratan administrasi. Jika oknum PNS tersebut mendapatkan komisi yang diinginkan, pembelian lahan akan langsung disepakati. (***)

Most Popular

To Top