Pilgub

25 % Pemilih PDI-P di Pileg 2014 Telah Berikan KTP-nya untuk Ahok

Ayonews, Jakarta
Warga Jakarta yang memberikan KTP-nya untuk mendukung pencalonan kembali Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok, berasal dari beragam latar belakang. Tak hanya latar belakang profesi atau bisnis, mereka juga datang dari beragam latar belakang poilitik.

Juru bicara “Teman Ahok”, Singgih Widyastomo, mengatakan, pihaknya memang menerima siapa pun yang mendukung Ahok.

Menurut Singgih, siapa pun berhak mendukung Ahok meski orang tersebut berasal dari simpatisan partai yang berseberangan dengan Ahok.

“Kami tidak bisa memungkiri, dalam pengumpulan KTP, ada saja yang memang mereka simpatisan partai. Mereka juga mengisi formulir Teman Ahok, dan kami juga tidak bisa melarang,” ujar Singgih, Senin (17/5/2016).

Singgih mengatakan, tak hanya mendukung Ahok lewat KTP, banyak pula yang mengaku sebagai simpatisan partai yang bergabung menjadi relawan Teman Ahok.

Singgih menyebut alasan mereka bergabung, salah satunya karena partai yang sebelumnya mereka pilih belum mengusung calon yang menurut mereka layak untuk dipilih.

“Kami tidak tahu alasan sebenarnya karena kami tidak pernah ngorek banyak, bahkan mereka yang bilang duluan, ‘Mas saya juga simpatisan partai A nih karena saya yakin Ahok bisa beresin Jakarta’,” ujar Singgih.

Cyrus Network melakukan survei pada April 2016 untuk menguji pengenalan warga DKI Jakarta terhadap relawan Teman Ahok. Dari 1.000 responden, 60,6 persen mengaku sudah mengenal Teman Ahok.

Dan hasil survei dari lembaga survei Cyrus menyebut 25 persen pemilih PDI-P pada Pileg 2014 lalu telah memberikan data KTP-nya untuk mendukung Ahok.(***)

Most Popular

To Top