Ibukota

Langkah Ahok Kembali Jadi DKI 1 Semakin Tak Bisa Dibendung

jadi-trending-topik-meme-ahok-ramai-di-twitter-1

Ayonews, Jakarta

Survei yang dilakukan lembaga Konsep Indonesia menunjukkan tingkat elektabilitas Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) paling tinggi, disusul Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra dan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.
‎”Elektabilitas kandidat dengan menggunakan simulasi 14 nama terdiri dari Basuki Tjahaja Purnama dengan 38,9 persen, Yusril Ihza Mahendra 24,7 persen, Tri Rismaharini 5,2 persen, dan Sandiaga Salahudin Uno 3,39 persen,” kata Direktur Konsep Indonesia, Veri Muhlis Arifuzzaman, dalam konferensi pers di Hotel Alia, Cikini, Jakarta, Selasa (10/5/2016).
Dalam survei, Konsepindo membuat simulasi dengan mengadu dua nama. Simulasi pertama Ahok dengan Yusril Ihza Mahendra. Dalam simulasi ini, Ahok mendapatkan 45 persen suara, sedangkan 32 persen milik Yusril, dan 23 persen responden tidak menjawab.

Dalam simulasi kedua, Ahok dengan Risma. Hasilnya, Ahok mendapatkan 58 persen dan Risma hanya 13,1 persen, sedangkan tidak menjawab sebanyak 28,9 persen responden.
“Ini artinya kalau dibaca sederhana, Ahok menang pilkada. Tapi ini karena adanya strong supporter, di mana dipukul-pukul nggak akan berubah pilihannya,” ‎kata dia.
Dinamika pilihan politik warga Jakarta dipengaruhi cukup signifikan oleh respon terhadap pemberitaan media yang berkembang selama sebulan. Di antaranya, kasus dugaan penyimpangan pembelian tanah untuk Rumah Sakit Sumber Waras, dugaan suap pembahasan raperda Teluk Jakarta, dan penggusuran.

“Pertimbangan lain yang turut mempengaruhi pilihan politik warga DKI Jakarta dalam survei ini adalah kriteria ideal seorang pemimpin. Yaitu, bebas korupsi, amanah, tegas, merakyat, adil, santun, layak jadi gubernur dan berwibawa,” ujarnya.

Survei ini untuk menguji konsistensi pilihan politik warga terhadap tokoh yang telah muncul di publik. Yakni, dengan mengukur keterpilihan kandidat melalui aspek dimensi sosiografi dengan menggunakan metode multi stage random sampling. ‎Survei dilakukan dengan cara wawancara lapangan sejak 24 April sampai 4 Mei 2016.

Survei dilakukan menggunakan populasi seluruh warga Jakarta yang sudah berumur 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan di Provinsi DKI Jakarta. Jumlah sampel 620 responden, dengan margin of error kurang lebih 4 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. (***)

Most Popular

To Top