Ibukota

PDIP Gembar Gembor, Sedahsyat Apa Sih Risma Mau Tarung di Jakarta?

karisma2

Ayonews, Jakarta

Pengamat politik Boni Hargens mengatakan, manuver yang akan dilakukan PDI-P untuk menentukan calon gubernur yang diusung pada Pilkada DKI 2017 bakal menentukan konstalasi politik di Jakarta.

Boni menilai, sebagai partai politik pemenang, PDI-P harus cermat memilih figur yang akan diusung untuk menyaingi elektabilitas Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Boni menyinggung beberapa kader PDI-P yang sebelumnya diisukan bakal diusung, yakni Tri Rismaharini (Wali Kota Surabaya) dan Ganjar Pranowo (Gubernur Jawa Tengah).

Menurut Boni, kedua kandidat tersebut cukup pantas untuk diusung PDI-P. Namun, dia masih mempertanyakan kemampuan Risma dan Ganjar jika memimpin Jakarta yang memiliki konteks atau cakupan yang berbeda dengan Surabaya dan Jawa Tengah.

“Risma besar di Surabaya, Ganjar di Jawa Tengah, apakah bisa disandingkan dengan Ahok? Harus mengerti konteks Jakarta berbeda.”

“Orang suka Risma dalam kapasitasnya sebagai Wali kota, begitu juga dengan Ganjar. Harus dihitung cermat apakah Ahok bisa dilawan,” ujar Boni dalam diskusi calon gubernur di Gedung Joang 4, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (10/5/2016).

Boni juga mengatakan, belum tentu PDI-P tidak mendukung Ahok pada Pilkada mendatang. Menurut dia, antara Ahok dan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarno Putri tidak memiliki masalah.

“Tidak bisa disimpulkan PDI-P menolak Ahok, PDI-P diawal memang mengharapkan Ahok, namun karena ada komunikasi yang kurang antara Ahok dan partai,” ujar Boni. (***)

Most Popular

To Top