Korupsi

Kisah Jajaran Teras DPRD DKI Dijamu di Rumah Bos Agung Sedayu Group

2016-04-01 12.52.03

Ayonews, Jakarta
Bekas Ketua Komisi D DPRD DKI Mohammad Sanusi menjalani pemeriksaan di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Senin, (18/4/ 2016). Diantar dengan mobil tahanan, tersangka penerima suap pembahasan Raperda reklamasi teluk Jakarta ini diperiksa sebagai saksi untuk bos Agung Podomoro Land, Ariesman Widjaja.

Didampingi kuasa hukumnya, Irsan Gusfrianto, Sanusi enggan  menjawab pertanyaan wartawan soal pertemuan Geng STOP dengan Sugianto Kusuma alias Aguan, bos raksasa properti Agung Sedayu Group. Geng STOP adalah pejabat teras DPRD yang disebut-sebut ikut menabur suap dan mengarahkan DPRD menyetujui Rancangan Peraturan Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta.


Geng STOP terdiri dari Selamat Nurdin, M. Taufik, M. Sangaji alias Ongen, dan Prasetyo Edi Marsudi. Mereka dijamu di teras belakang rumah Aguan di Jalan Boulevard Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara, persis di dekat pusat Buddha Tzu Chi yang didirikannya. Pertemuan itu disebut-sebut atas perantara Sanusi.

Kepada wartawan Irsan Gusfrianto membenarkan adanya pertemuan tersebut. Bang Uci (Sanusi) itu diajak sama kakaknya,” kata dia. Kakak yang dimaksud adalah Ketua Baleg DPRD Mohamad Taufik.

Dalam pertemuan tersebut, Sanusi hanya menjelaskan bahwa raperda idealnya selesai dalam waktu 1,5 bulan. Soal perdebatan kontribusi senilai 15 persen atau 5 persen, nantinya bisa diatur dalam peraturan gubernur. “Setelah itu Bang Uci pergi ke ruang tengah, tidak ikut pembahasan lainnya,” kata Irsan.

Irsan mengatakan Sanusi sudah kenal dekat dengan Ariesman dan Aguan sejak lama. Sebelum menjadi anggota dewan, Sanusi sering membantu penjualan properti kedua bos kaya itu. “Jadi memang sebelum jadi DPRD, Bang Uci itu sudah kaya,” ungkap Irsan.

Dalam pertemuan itu mereka membahas kemungkinan menurunkan kontribusi tambahan dari 15 menjadi 5 persen. Pembahasan Raperda itu alot selama Januari hingga Maret 2016. Gubernur Ahok bertahan di angka 15 persen. Tapi dalam draf terakhir, nilai kontribusi sudah hilang dan akan diatur dalam peraturan gubernur.

Perantara pertemuan adalah Mohamad Sanusi, bekas politikus Partai Gerindra yang menjadi tersangka suap Rp 2 miliar. Hingga Sanusi ditangkap terkait kasus suap proyek reklamasi itu, KPK mendeteksi ada tiga kali distribusi suap kepada anggota DPRD, melalui para pimpinan Dewan.(***)

Most Popular

To Top