Korupsi

Orang ini Gagal Paham, yang Ditangkap KPK Sanusi, yang Disebut Korupsi kok Basuki

2551049_20160403124508

Ayonews, Jakarta

Dalam operasi tangkap tangan, Kamis (31/3/2016) malam, KPK menangkap anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Gerindra M. Sanusi dan karyawan PT. Agung Podomoro Land (Tbk), Trinanda Prihantoro, dalam kasus dugaan suap.

Sanusi dan Trinanda kemudian ditetapkan menjadi tersangka. Sanusi jadi tersangka penerima suap. Keesokan harinya, Jumat (1/4/2016), Presiden Direktur PT. Agung Podomoro Ariesman Widjaja menyerahkan diri setelah ditetapkan menjadi tersangka penyuap.

Kepala Bidang Advokasi DPP Partai Gerindra Habiburokhman yang selama ini terus menerus mengkritisi Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mendukung kasus reklamasi pantai utara Jakarta diusut sampai tuntas.

Habiburokhman menekankan Ibu Kota Jakarta harus diselamatkan dari pemimpin-pemimpin yang bermental korupsi.

“Save Jkt dr pemimpin yg bermental Basuki, bukan nama orang tapi kepanjangan dr BerAngasan Dan Suka KorupsI (Basuki),” tulis pengacara itu.

mohamad-sanusi-ditahan-kpk_20160402_145010

M.Sanusi Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta

Menurut Habiburokhman semua partai politik juga pernah mengalami kasus seperti Gerindra, ada kader yang terkena operasi tangkap tangan KPK. Tetapi situasi Gerindra, menurut dia, berbeda.

“Semua Partai pernah alami kader kena OTT, yg bedakan adalah respon, Insya Allah Gerindra selamat dan akan lebih kuat,” tulis Habiburokhman.

Habiburokhman merupakan salah satu kader Partai Gerindra yang menggagas terbentuknya Tim Advokasi Jakarta Bergerak. Tim ini akan menampung semua keluhan masyarakat Jakarta yang merasa dirugikan oleh kebijakan-kebijakan yang dibuat Ahok.

Sanusi ditangkap dalam operasi tangkap tangan lantaran diduga menerima suap sebesar Rp2 miliar dari pengembang Agung Podomoro Land terkait pembahasan Raperda tentang Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi Jakarta 2015-2035 dan Raperda tentang Rencana Kawasan Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Jakarta Utara.

Selain Sanusi dan Trinanda, ketika itu penyidik juga mengamankan GER dan BER — yang berperan sebagai perantara.

Dalam operasi malam itu, KPK menyita barang bukti uang sebesar Rp1,1 miliar.

Sanusi merupakan salah satu kader Gerindra yang masuk daftar penjaringan bakal calon gubernur Jakarta.

Sebelum ditangkap KPK, Sanusi kerab mengkritik penyidik KPK yang menurutnya terlalu lamban menangani kasus pembelian lahan milik Rumah Sakit Sumber Waras di Jakarta Barat. Sasaran tembaknya adalah Ahok. Dia menilai lambannya pengusutan kasus tersebut karena ada campur tangan Ahok.(***)

Most Popular

To Top