Pilgub

Tak Hanya Teman Ahok, Siapa pun yang Mampu Bayar Boleh Pakai Aset Pemda

teman ahok

Ayonews, Jakarta

PD Pembangunan Sarana Jaya yang pernah mengelola Kompleks Graha Pejaten menyebut harga sewa lahan milik Pemprov DKI itu tergolong murah.

Di kompleks tersebut, berdiri Sekretariat “Teman Ahok” dan kantor sebuah perusahaan yang disebut-sebut milik Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

Direktur Pengembangan Sarana Jaya Yoory Pinontoan mengatakan, sejak pihaknya mengelola lahan tersebut dari 2007 hingga 2012, harga sewa sebuah rumah tidak lebih Rp 100 juta per tahun.

“Dulu itu lahan sewanya murah banget. Ya jelas, siapa yang mau dengan rumah yang rusak dan tidak terawat, tetapi sejak Sarana Jaya mengelolanya, menjadi rapi dan bagus,” kata Yoory, Rabu (23/3/2016).

Untuk sistem penyewaan, lanjut Yoory, minimal kontrak sewanya selama setahun, yang dibayarkan per tiga bulan. Selain digunakan untuk hunian, kompleks seluas 3,7 hektar ini disewa untuk dijadikan kantor ataupun tempat usaha.

Mengenai bangunan yang disebut kantor perusahaan milik Prabowo Subianto, Yoory mengaku tidak tahu. “Saya tidak tahu, saya tahu dari media saja,” kata Yoory.

Begitu pun dengan markas Teman Ahok yang berada di dalam kompleks tersebut. Meskipun demikian, Yoory mengatakan bahwa siapa pun boleh menyewa lahan di kompleks itu asalkan sesuai dengan harga pasar.

“Siapa pun boleh menyewa asal sesuai dengan peruntukannya karena sudah ada aturan yang mengatur,” ujar Yoory.

Dia juga menyampaikan bahwa PD Pembangunan Sarana Jaya tidak lagi mengelola Kompleks Graha Pejaten yang merupakan aset milik Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) tersebut.(***)

Most Popular

To Top