Hukum & Kriminal

Nangkap 2 Guru JIS, Tim Eksekutor Kejaksaan Nekat Naik Pagar Sambil Bawa Senjata Laras Panjang

094075600_1439549502-20150814-Guru-JIS-Jakarta-Neil-Bantleman-Ferdinant-Tjiong3

Ayonews, Jakarta

Pihak keluarga guru JIS keberatan atas proses penangkapan terpidana pencabulan, Ferdinant Tjiong dilakukan  pada Kamis (25/2). Dini  hari itu, jaksa bersama polisi menangkap Ferdinant di kediamannya di Pondok Aren, Tanggerang Selatan.

Yang membuat keluarga Tjiong protes, tim eksekutor masuk dengan cara memanjat pagar sambil membawa senjata laras panjang. Sehingga, Sisca,  istri Ferdinant dan anaknya shock.

Namun, tindakan tim eksekutor itu dibela Kasi Pidum Kejari Jaksel Chandra Saptaji. Menurutnya, apa yang dilakukan tim eksekutor hanya menjalankan tugasnya sebagai eksekutor putusan pengadilan.

“Silakan saja yang jelas kami menjalankan putusan hakim tugas kami sebagai eksekutor melaksanakan putusan hakim,” kata Chandra Saptaji, Jumat (26/2/2016).

Kejari menerima petikan putusan vonis Ferdinant Tjiong dan Neil Bantleman pada Rabu (24/2) sore. “Kami kan menerima putusan petikan resmi,” imbuh Chandra.

Dalam putusan kasasi itu, keluarga mempertanyakan apa alat bukti yang membuat Neil dan Ferdinant terbukti bersalah. Namun, jaksa tidak menjelaskan secara detail apa alat bukti yang membuat kedua guru JIS itu bersalah.

“Yang kami terima itu petikan putusan. Menurut KUHAP kalau sudah dapat petikan eksekusi sudah boleh dilakukan. Kalau yang lengkap baru kemudian beberapa hari ke depan karena yang terpenting selaku jaksa eksekutor petikan putusannya misalnya itu dibebaskan atau bersalah. Itu yang penting,” ungkap Chandra.

Sebelumnya, Mahkamah Agung (MA) mengabulkan permintaan jaksa untuk tetap menghukum dua guru Jakarta Intercultural School (JIS). Dengan demikian, dua guru JIS yaitu Neil Bantleman dan Ferdinant Tjiong harus tetap mendekam di penjara.

Putusan tersebut diketok pada tanggal 24 Februari 2016 oleh ketua majelis hakim tingkat kasasi, Artidjo Alkostar dibantu hakim agung Suhadi dan hakim agung Salman Luthan selaku anggota majelis.

Majelis hakim berpendapat kedua guru JIS itu terbukti melanggar Pasal 82 UU No 23/2002 tentang Perlindungan Anak. Keduanya terbukti melakukan kekerasan pada anak.(***)

Most Popular

To Top