Hukum & Kriminal

Darmawan Salihin Kerahkan The Australian Federal Police (AFP) Ungkap Kematian Anaknya

Ayonews, Jakarta
Sahabat Mirna, Juwita Boon alias Hanie bias menjadi saksi kunci dalam membongkar kasus kematian Wayan Mirna Salihin. Mirna sendiri tewas seusai meminum kopi yang bercampur dengan sianida di Kafe Olivier. Polisi pun telah menetapkan sahabat Mirna lainnya, yakni Jessica Kumala Wongso sebagai tersangka.
“Kuncinya ada di Hanie. Hanie itu lebih kenal Jessica dibandingkan dengan Mirna. Dia kenal (Jessica) duluan tuh, lalu Mirna datang, kemudian berteman,” kata Dermawan Salihin, ayah Wayan Mirna Salihin, Senin (8/1/2016).

Menurut Dermawan, Hanie juga pernah mencicipi kopi mengandung sianida yang diminum Mirna ketika kejadian. Saat itu, kata dia, Hanie hanya menempelkan kopi di lidahnya.

“Dia tes hanya kena lidah, mati kalau dia (Hanie) minum,” sambung Dermawan. Saat Mirna berada di rumah sakit setelah kejang-kejang minum kopi di Kafe Olivier, Dermawan sempat meminta dokter untuk turut memeriksa Hanie.

Untungnya, Hanie tidak menjadi korban dari kopi tersebut. Dermawan juga mengungkapkan interaksi keluarganya dengan Hanie setelah Mirna meninggal dunia.
Menurut dia, Hanie menemui keluarga Mirna untuk berbela sungkawa setelah kawannya itu meninggal dunia. Hanie sempat berbincang bersama dengan anggota keluarga Mirna.

“Ngobrol di bawah, di rumah, saya tanya ngobrol yang aneh-anehnya saja, lalu mereka pada mengkerut, mikir, iya nanti kita pikirin. Hal-hal yang saya sampaikan kepada polisi, apa yang kita dengar-dengar, sambung-sambungin, akhirnya terbentuk kan,” ujar Dermawan.

Sikap Hanie ini, kata dia, berbeda dengan perilaku Jessica. Dermawan mengatakan bahwa Jessica seolah menghilang setelah Mirna tewas. Ketika hari kejadian, Jessica tidak mendatangi keluarga Mirna dengan alasan sakit. Menurut Dermawan, baik Hanie, maupun Jessica, berteman dengan Mirna sejak sama-sama kuliah di Australia.

Dermawan juga mengaku telah mengumpulkan informasi sendiri terkait kematian putrinya. Ia telah mengerahkan anak buahnya untuk mengungkap kasus ini.

“Ya saya kan investigasi lewat orang saya. Di rumahnya, hilang celananya (Jessica) sama polisi juga saya suruh cariin, sampai ke sampah-sampah, ke mana-mana, belum dapat sampai sekarang,” ujar Dermawan.

Bahkan, Dermawan mengaku memperoleh informasi dari The Australian Federal Police (AFP) atau Kepolisian Australia mengenai indikasi pidana lain yang dinilainya mampu menguatkan bukti dalam kasus kematian Mirna.(***)

Most Popular

To Top