Hukum & Kriminal

Setelah BAP Lengkap, Jaksa Hanya Terima Hasil Rekonstruksi Versi Polisi

rekonstruksi-ketiga-kalinya-jessica-depresi-pETEIoSFkd
Ayonews, Jakarta
Saat rekonstruksi kasus kematian Wayan Mirna Salihin dengan tersangka Jessica Kumala Wongso (27) di kafe Olivier Grand Indonesia, ada dua versi. Satu versi polisi dengan 65 adegan dan satu versi tersangka Jessica dengan 56 adegan. Setelah BAP polisi lengkap, versi mana yang akan dipakai kejaksaan?
Kepala Seksi Penerangan Umum dan Humas Kejaksaan Tinggi, Waluyo mengatakan, pihaknya hanya akan menerima satu BAP, meski penyidik melaksanakan dua rekonstruksi dalam kasus tewasnya Wayan Mirna Salihin (27).
“Iya tetap satu. Yang diserahkan ya berdasarkan hasil fakta dari polisi dan saksi-saksi, bukan dari tersangka,” kata Waluyo di Jakarta, Senin (8/2/2016).
Dalam hasil rekonstruksi kemarin, hanya ada dua adegan rekonstruksi lantaran Jessica Kumala Wongso (27) enggan melaksanakan rekonstruksi yang ditetapkan aparat kepolisian.
Waluyo mengaku, pihaknya tak menampik apabila Jessica ingkar dan tak menurut perintah penyidik. Sebab, tersangka memang diberikan hak untuk ingkar.
“Tersangka punya hak ingkar, boleh ingkar, boleh enggak. Tapi kan punya alat bukti polisi. Kita tidak harus ada pengakuan tersangka, kalau sudah cukup alat bukti, surat, petunjuk, tersangka tidak mengaku tidak apa-apa,” jelas Waluyo.
Meski terus berkoordinasi, ternyata hingga kini aparat kepolisian belum menyerahkan berkas-berkas tersebut kepada Kejaksaan.
“Sampai ke hari jumat belum ada. Tapi antara penyidik umum dan polisi sudah koordinasi. Jadi walaupun berkas belum ada, SPDP sudah, koordinasi antara penyidik umum dan penyidik itu sudah rutin dilaksanakan,” tandasnya. (***)

Most Popular

To Top